Sunday, October 24, 2010

bisikan persetan

malam
bulan mengambang
kite bersua
empat mata

habis itu
berlalu
tanpa
kata ocehan

mata sahaja
memainkan
watak wayang
fikiran

aku tahu
inilah jalannya
kita tiada
ruang untuk bicara

pergilah sahabat
aku di sini
tinggalkan
aku sebak

4 comments:

WANYellαyαli said...

sungguh
betul
aku terkilan dengan sikapnya

namun aku cuba ajar hati untuk mengerti

aku cuba ajar akal aku fikir yang baik-baik

E. said...

melahu aku
bungkap dgn istilahnya
sabarlah hai permata
sedikit kan terang jua :)

ceritaku MEMORIKU said...

wany

aku juga terkilan
aku juga mengajar hati aku untuk tidak merasai dengan perubahannya
-na'dz

ceritaku MEMORIKU said...

E

aku sabar dan redha dengan takdir yang menjengah kehidupan harian aku
mungkin akan terang tapi detik itu akan tiba tanpa kita tahu bila dan di mana
-na'dz